Langsung ke konten utama

Cari Materi Mengaji ☟

Hukum pesan makanan via ojek online menurut syariah

http://www.demakmengaji.info

Assalamu'alaikum sobat Demak Mengaji, khususnya para Driver Ojek Online Salam satu aspal....
Dengan perkembangan teknologi yang semakin maju segala sesuatu hampir melibatkan teknologi, termasuk mau Makan saja bisa Online, salah satu layanan Ojek Online adalah Grabfood yang menyediakan layanan pemesanan makanan secara online via Driver Grab. Bisa memilih berbagai menu makanan di aplikasi, hanya hitungan menit saja makanan sudah siap di antar, nah pertanyaannya hal seperti itu sebenarnya bagaimana hukumnya, Akad jual belinya bagaimana mari kita simak pembahasan di bawah ini.

Sumber : Aplikasi Kang Santri Menjawab
(PISS-KTB)

PERTANYAAN :

Assalaamu’alaikum. Deskripsi : Pak Ahmad memesan makanan cepat saji di sebuah Warung A, setelah mendapat rincian makanan tersebut lengkap dengan harganya, lalu pak Ahmad mencari jasa ojek online  (kebetulan yang merespon aplikasinya adalah pak Umar) untuk membantu mengantarkan makanan tersebut ke rumahnya. Lalu seperti biasa pak Umar mentalangi harga makanan pak Ahmad dengan cara membayar dahulu harga makanan pakai uang pak Umar kepada warung A sesuai harga yang sudah diketahui pak Ahmad. Setelah itu lalu pak Umar mengantarkan makanan kepada pak Ahmad, sesampai di tempat, pak Ahmad lalu membayar harga makanan sesuai harga yang tertera plus ongkos pengirimannya.
Fokus :
Pak Ahmad : pemesan makanan
Pak Umar    : driver ojek online
Warung A
Pertanyaannya :
1. Termasuk akad apakah yang dilakukan antara pak Ahmad dan pak Umar di atas ?
2. Bagaimana hukumnya ? [Yai Muhsin Pemalang]

JAWABAN :

Wa’alaikumussalaam
1. Transaksi yang dilakukan antara pak Ahmad dan pak Umar di atas termasuk akad wakalah al-bai’ biasa
2. Hukumnya boleh

Baca Juga : 
- Hukum transaksi jual beli online
 

Referensi :
- Bughyah Al-Mustarsyidin halaman 152 :
(مسألة): قال في التحفة : لو قال لغيره اشتر لي كذا بكذا ولم يعطه شيئاً فاشتراه له به وقع للموكل وكان الثمن قرضاً له فيرد بدله، وقياسه أنه يكفي: ضحّ عني ويكون ذلك متضمناً لاقتراضه منه ما يجزي أضحية، أي أقل مجزىء لأنه المحقق، ولإذنه له في ذبحها عنه بالنية منه.

Tambahan keterangan rincian detail alur pemesanan mekanan versi salah satu ojek online :
1.Konsumen memilih menu pesanan, ketika memilih disitu tertera  harga makanan yang di beli dan sebelum di pesan sudah tercamtum berapa  total harga makanan dan ongkos kirim.
2.Ojek online (driver) menerima orderan, driver telpon ke pemesan memastikan pesanan yang dipesan
3.Driver jalan ke warung, driver memesan sesuai aplikasi, disini  driver menelpon kembali ke pemesan apabila:
a.harga tidak sesuai dengan  pemesan,
b.harga belum termasuk ppn, pajak 10% warung,
c.pemesan  harus bersabar jika antri pesanan,
d.dll.
Jika sudah sepakat maka  driver melanjutkan transaksi membelikan pesanan

4. Driver memfoto nota untuk dimasukkan ke dalam aplikasi
5. Driver mengantarkan pesanan sampai lokasi yang ditentukan pemesan

Catatan :
a.Jika terjadi order fiktif (pesan tetapi menghilang atau setelah pesanan  dibelikan konsumen tidak dapat dihububgi) maka yang bertanggung jawab  mengganti makanan adalah dari perusahaan ojek online langsung dengan cara datang ke  kantor.
b.Pesan makanan lewat ojek online boleh dijalankan dengan syarat pemesan bisa dihubungi. Wallaahu A’lam. [Abdullah, Muh Jayus, Abdurrohim Sya'roni, dkk].

Link Diskusi :

www.fb.com/groups/piss.ktb/1754087707947363/

Repost by Ali Asegaf

Komentar

Populer Post

Wanita haidl baca tahlil bolehkah ???

Hukum Jual Beli Kucing Menurut Syariah

Wong Sakti

BIOGRAFI KH.M MARWAN A.H (Jragung)

Kontekstual Makna Jihad Dalam Al-Qur'an

Hukum mengucapkan "Selamat Hari Natal"

Hukum Belajar Ilmu Tentang Haidl/ Nifas

GEBYAR HSN 2018 PCNU KAB. DEMAK

Membangun Generasi Muda NU Desa Sidokumpul

NIKAH & KELUARGA

MATERI FIQIH

KEGIATAN ISLAMI

BIOGRAFI & KISAH

MATERI UMUM

BERLANGGANAN VIA EMAIL

Untuk Berlangganan Ngaji Online Bersama Demak Mengaji via Email Gratis, Dapatkan kajian Islam terbaru